Nge-Lesin (Belajar mengajar)

Yap, belajar mendidik!

Suatu pagi, aku keluar dari kamarku.. niat nya sih mau ke warung cari makan..pas turun tangga ibu-ibu udah asik ngobrol di tempat biasa.. Ada yang negur “Om mau kemana?” “Ini mbak mau ke warung, mau makan” “Om bisa ngajarin anak gak?” “Maksudnya gimana mbak?” “Ini anak saya Yadi, die kan udah kelas tujuh..nah sekarang ini di pelajaran B.Indonesia dan Sejarah nilainya merosot” “Terus gimana mbak?” “Kira-kira ne om bisa gak ngasih tambahan belajar?” “Emmm…” aku berfikir bentar “Bisa mbak” jawabku tegas “Ya udah om nanti aye bilangin dulu ke laki aye dan anak aye..” “Silahkan saja mbak” “Soal waktu Yadi kan berangkat sekolahnya siang, kalo les nya pagi aja gimana om?” “Iya mbak gpp..”

Sudah dua minggu ini tiap pagi jam 08.00 aku ngasih les kepada Rahmat Riyadi siswa kelas tujuh atau 1 SMP. Sudah beberapa materi yang aku siapkan dan aku ajarkan kepada Yadi. Dari cara menghafal, memahami isi wawancara, sampai teka-teki sebagai tambahan wawasan. Dan sejak aku ngasih les, anak-anak di kos-kosan jadi nempel ma aku.. Kadang pas mau berangkat kerja, ada yang merengek minta ikut.. Al-hasil pake umpet-umpet dulu baru bisa pergi.. Dengan anak-anak banyak asiknya, ngelatih sabar saat menjadi teman bermain, ngasih perhatian, dan seru juga deket ma anak-anak.

Mendidik itu bukan permen yang bisa diicip, dikunyah, dirasain, terus ditelen.. Butuh waktu yang gak bentar, dan butuh sabar saat mendidik, apalagi kalo pas ngasih les..ada aja yang ngrecokin minta dipangku..Haha heboh jadinya kamarku..sama mereka.. Aku bersyukur bisa belajar jadi pengajar.

Itu dulu tulisan tuk hari ini,
Nur Ichsan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *